Jumat, 28 Maret 2014

TERAPI MODALITAS LANSIA (TERAPI OSTEOPOROSIS )



BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Latihan untuk mencegah osteoporosis
Osteoporosis adalah suatu kondisi penurunan massa tulang secara keseluruhan, merupakan suatu keadaan tidak mampu berjalan atau bergerak, sering merupakan penykit tulang yang menyakitkan yang terjadi dalam proporsi epidemic. Walaupun osteoporosis paling sering ditemukan pada wanita, pria juga berisiko untuk mengalami osteoporosis. Hilangnya substansi tulang menyebabkan tulang menjadi lemah secara mekanis dan cenderung untuk mengalami fraktur, baik fraktur spontan maupun fraktur akibat trauma minimal. Ketika kemampuan menahan berat badan normal menurun atau tidak ada sebagai konsekuensi dari penurunan atau gangguan mobilitas, akan terjadi osteoporosis karena tulang yang jarang digunakan. Aktivitas osteoklastik, reabsorpsi tulang, dan pelepasan kalsiun dan fosfor kemudian dipercepat.
B. Faktor predisposisi osteoporosis
1. Faktor ras dan herediter. Osteoporosis lebih sering terjadi pada lansia wanita. Kelainan ini juga lebih banyak ditemukan pada wanita berkulit putih dan wanita Asia dibandingkan dengan wanita berkulit hitam. Hal ini dikaitkan dengan puncak massa tulang yang dicapai pada usia 20-40 tahun pada wanita. Puncak massa tulang ini lebih rendah dari pria. Wanita berkulit putih dan Asia juga memiliki massa tulang yang lebih rendah dari pada wanita berkulit hitam.
2. Kurang aktivitas fisik atau imobilisasi. Telah lama diketahui bahwa imobilisasi tulang memberi efek yang cukup besar terhadap homeostatis kalsium. Jia seseorang memerlukan imobilisasi pada salah satu anggota tubuhnya, sering terjadi osteoporosis pada tulang yang bersangkutan. Kajian yang dituliskan oleh Donaldson dk. (1970) serta Rambaun, Dietlein, Yogel dan Smith (1972) menyatakan bahwa seseorang yang sehat 
 
yang menetap di tempat tidur selama empat sampai enam minggu akan kehilangan massa tulang sebanyak 1% setiap minggu, sedangkan astronot yang berada dalam keadaan hampa udara dan tanpa beban akan kehilangan sekitar 4% massa tulangnya per bulan. Berdasarkan hal ini dapat disimpulkan bahwa orang yang aktifsecara fisik akan memiliki massa tulang yanng lebih tinggi dari pada mereka yang tidak banyak melakukan aktivitas fisik.
Aktivitas fisik ternyata menyebabkan hipertrofi tulang mirip dengan otot yang mengalami hipertrofi apabila diberi pembebanan. Hal ini telah dibuktikan dalam penelitian yang dilakukan oleh Layon dan Robin bahwa tulang memberikan respons terhadap beban apabila dikenakan secara dinamis dan tidak secara isometris.
3. Faktor nutrisi. Untuk mendapatkan dan mempertahankan massa tulang yang adekuat, diperlukan makanan yang cukup mengandung kalsium. Tubuh mengatur kadar ion kalsium dalam cairan ekstraseluler sedemikian rupa agar tetap berada dalam kadar yang optimal. Apabila terjadi fluktuasi walaupun hanya sementara, sistem hormon yang mengatur keseimbangan kalsium akan berupaya mengembalikannya ke adaan normal. Dengan bertambahnya usia, absorpsi kalsium pada saluran makanan bagian atas menjadi kurang efisien, apabila kalsium dalam diet kurang cukup, tubuh akan menggunakan kalsium dari tempat cadangannya di sistem tulang. Jadi, jelas bahwa lansia membutuhkan lebih banyak kalsium dalam dietnya.
4. Faktor endokrin. Hormon yang menentukan massa tulang adalah hormon yang mengatur kadar kalsium dalam plasma, misalnya hormon paratiroid, kalsitonin, dan vitamin D , sedangkan yang lain memengaruhi secara tidak langsung, misalnya hormon estrogen, androgen, insulin dan tiroksin. Pada wanita, hormon estrogen merupakan penentu yang penting untuk kepadatan trulang. Estrogen menyimpan zat kalsium dalam tulang melalui cara : memberi kesempatan kepada usus untuk menyerap kalsium lebih banyak dari makanan dan mencegah hilangnya kalsium dari tulang, menyebabkan ginjal menyimpan lebihg banyak kalsium sehingga air seni tidak terlalu banyak membuang kalsium.
Penurunan estrogen akan meningkatkan aktivitas osteoklas sehingga kalsium tulang menurun. Beberapa faktor kebiasaan dan lingkungan dapat mengakibatkan bertambahnya kehilangan massa tulang. Merokok dan konsumsi alkohol yang tinggi dapat meningkatkan osteoporosis dua kali lipat. Obesitas merupakan faktor protektif pada wanita pasca menopause karena merupakan suatu beban bagi vertebra dan peningkatan konvensi andrenal dalam jaringan lemak.
C. Hubungan senam dengan kepadatan mineral tulang
Ada empat konsep tentang latihan fisik dan tulang adalah sebagai berikut.
a. Beban mekanik melalui latihan fisik mempunyai pengaruh positif pada kepadatan mineral tulang. Terdapat bukti bahwa beban mekanik berpengaruh terhadap sistem tulang, seperti aktivitas fisik yang melebihi aktivitas sehari-hari yang dapat menyebabkab massa tulang yang lebih tinggi dari normal. Adaptasi seperti ini terbukti pada hipertrofi tangan yang dominan ketika bermain pada atlet olahraga unilateral, misalnya tenis. Penelitian cross sectional pada atlet yang berlatih teratur dalam aktivitas fisik dengan pembebanan (weigh bearing) atau angkat beban (weigh lifting) juga mempunyai densitas mineral tulang 40% lebih tinggi dibandingkan kelompok kontrol yang tidak berlatih. Apabila latihan ini diterapkan pada wanita pasca menopause, efek intervensi latihan fisiknya lebih sedikit dengan perubahan 3-8% setelah penelitian satu sampai tiga tahun.
b. Kekurangan latihan fisik mempunyai pengaruh negatif terhadap kepadatan mineral tulang. Beban mekanik yang hilang dapat menyebabkan kehilangan massa tulang. Hal ini telah dibuktikan pada enelitian mengenai imobilisasi yang berlangsung lama, kjeadaan tanpa beban/ bebas dari gravitasi bumi (weightlessness), dan istirahat baring yang lama. Kecepatan hilangnya massa tulang terutama disebebkan oleh peningkatan resorpsi yang tidak diikuti dengan pembentukan tulang. Kecepatannya berkisar 1-2% per minggu pada istirahat baring yang lama atau astronot dan 1-2% per tahun pada wanita sesudah menopause.
c. Masa tulang dipertahankan ada tingkat yang tepat sesuai dengan kemampuan susunan tulang terhadap beban fungsional. Pembebanan mekanik terhadap tulang selama latihan fisik dengan pembebanan menimbulkan strain atau perubahan bentuk tulang. Strain ini menjadi stimulus osteogenik apabila lebih besar dari optimal strain untuk daerah tersebut. Dalam keadaan seperti ini akan menimbulkan peningkatan densitas tulang. Untuk mengurangi strain yang timbul, mengikuti prinsip overload perubahan yang terjadi adalah berdasarkan beban dinamik berulang yang terbesar yang diterima oleh tulang sehari-hari. Densitas tulang yang cukup secara fungsional hanya dipertahankan sebagai akibat dari rangsangan pembebanan yang berulang, baik berupa berat badan, gravitasi bumi, atau beban tambahan dari luar.
d. Pengaruh positif latihan fisik terhadap tulang dapat dikurangi oleh keadaan lingkungan termasuk keadaan hormon dan gizi. Penurunan densitas mineral tulang pada atlet pramenopause yang mengalami gangguan haid (amenore) menunjukkan bahwa latihan fisik saja tidak dapat menggantikan secara penuh kekurangan estrogennya. Pada penelitian menunjukkan bahwa dalam keadaan kekurangan kalsium, rangsangan tulang dengan pembebanan hanya dapat mengatasi sebagian dari penurunan kehilangan densitas tulang dan tidak menimbulkan peningkatan.
Penelitian telah dilaksanakan bai secara cross-sectional atau longitudinal pada berbagai kelompok umur laki-laki dan wanita. Imobilisasi terbukti menyebabkan peningkatan pengeluaran kalsium melalui air seni akibat peningkatan aktivitas osteoklas serta penurunan rangsangan osteoblas untuk pembentukkan tulang. Penurunan massa tulang dapat mencapai 1% per minggu terutama mempengaruhi tulang penyangga berat badan.
D. Ketentuan latihan fisik
Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam latihan fisik sebagai berikut.
a. Latihan harus bersifat menumpu berat badan. Beban berat badan terhadap tulang penyangga merupakan rangsangan terhadap sel-sel tulang yang bersifat sebagai piezo elektrik. Rangsangan mekani tersebut menimbulkan potensial listrik yang berpengaruh terhadap metabolisme tulang, termasuk kalsium. Kadar kalsium akan terkontrol sehingga proses osteoporosis dapat dihambat.
b. Latihan harus dinamis dan melibatkan banyak otot. Kontraksi otot yang dinamis dan melibatkan banyak otot akan meningkatkan volume sekuncup jantung. Kontraksi otot yang dinamis memberikan pemompaan terhadap kembalinya darah vena ke jantung, selanjutnya akan meningkatkan volume sekuncup untuk memenuhi kebutuhan volume curah jantung (cardiac output), denyut jantung tidak perlu meningkat tajam. Keadaan ini lebih aman bagi jantung.
Latihan yang statis dan hanya melibatkan sedikit otot tidak memompa secara berarti untuk mengembalikan darah vena ke jantung sehingga volume sekuncup tidak meningkat. Akibatnya, denyut jantung meningkat tajam. Keadaan ini membahayakan jantung dan intensitas latihannya menjadi sangat terbatas. Aktivitas yang bersifat statis dan melibatkan otot kecil/ lokal harus dihindari. Aktivitas berjalan, bersepeda, dan berenang termasuk contoh latihan yang baik.
c. Latihan harus rutin. Penelitian menunjukkan bahwa apabila otot bekerja secara aktif, progresif, rutin, dan teratur maka akan memelihara atau meningkatkan kepadatan tulang yang dilekati otot tersebut. Kontraksi otot memberikan rangsangan mekanis pada bagian tulang yang dilekati otot tersebut. Rangsangan mekanik tersebut merangsang metabolisme tulang sehingga kadar kalsium tulang terpelihara dan osteoporosis terhambat.
d. Latihan harus bersifat aerobik. Keuntungan latihan aerobik antara lain volume ruangan jantung dapat dipertahankan, bahkan dapat meningkat sehingga volume sekuncup meningkat. Dengan demikian, denyut jantung tidak meningkat tajam saat beraktivitas.

Idealnya pencegahan osteoporosis dimulai sejak remaja. Umumnya, pasokan kalsium pada usia tersebut merupakan halangan berat bagi pembentukan kepadatan tulang yang baik. Apabila wanita mencapai umur 20ntahun, kemampuannya untuk membentuk tulang berkembang dan ketika mereka berumur 30 tahun mereka mulai kehilangan tulang. Latihan pada umur tersebut akan mempertahankan kerangka yang baik.



BAB III
PEMBAHASAN

1. Prinsip senam dan olahraga pada lansia
1. Komponen kesegaran jasmani yang paling mendasar untuk dilatih adalah:
a. Ketahan kardiopulmonal
b. Kelenturan (fleksibilitas)
c. Kekuatan otot
d. Komposisi ntubuh (lemak tubuh jangan berlebihan)
2. Selalu memerhatikan keselamatan
3. Latihan teratur dan tidak terlalu berat
4. Permainan dalam bentuk ringan sangat dianjurkan
5. Latihan dilakukan dengan dosis berjenjang (ditambah secara bertahap)
6. Hindari pertandingan
7. Perhatikan kontradiksi latihan, seperti:
a. Adanya penakit infeksi
b. Hipertensi sistolik 180 mmHg, diastolik >120 mmHg
c. Berpenyakit berat dan dilarang Dokter.
2. Bentuk senam untuk mencegah osteoporosis
1. Posisi Duduk
Latihan 1a
Tujuan : Mencegah terjadinya fraktur kifosis dan menguatkan otot-otot belakang atas.
Posisi : Duduk tegak di kursi tanpa menyandar, kedua siku berada di samping dada,
                   lengan bawah horizontal dan mengarak ke depan.
Gerakan : Tarik bahu ke belakang dan taha sampai lima hitungan. Lakukan latihan ini sampai 10 kali.

 
Latihan 1b
Tujuan : Mencegah terjadinya postur kifosis dan menguatkann otot-otot punggung.
Posisi : Duduk tegak bersandar pada kursi.
Gerakan : Tekan punggung ke belakang pada sandaran kursi. Tahan sampai 5 hitungan.
                   Lakukan latihan ini sampai 10 kali.




Latihan 2
Tujuan : Penguatan otot ekstensor punggung, peningkatan inspirasi, dan pergerakan
              Otot pektoralis.
Posisi : Seperti latihan satu, kecuali tangan berada di bagian belakang kepala.
Gerakan : Dorong kedua siku ke belakang hingga melewati samping kepala. Tarik
                   Napas dalam selama melakukan gerakan tersebut kemudian mengeluarkan
                   Napas dengan rileks.



2. Posisi Tidur
Latihan 3
Tujuan : Penguatan otot ekstensor punggung.
Posisi : Tidur tengkurap dengan dada dan perut diganjal dengan bantal. Kedua lengan lurus di samping badan (telapak tangan) menghadap ke atas kaki ekstensi dengan ibu jari kaki menyentuh lantai.
Gerakan : Tegakkan/ angkat kepala dan bagian atas tubuh dengan dada dan perut bertumpu pada bantal. Tahan sampai 5 hitungan.



Latihan 4
Tujuan : Penguatan otot ekstensor lumbal dan otot ekstensor sendi panggul.
Posisi : Seperti merangkak dengan lutut di lantai. Tubuh ditahan dengan lengan ekstensi.
Gerakan : Angkat satu kaki menjauhi lantai dengan ekstensi sendi panggul dan lutut agak fleksi. Tahan sampai 5 hitungan.



Latihan 5a
Tujuan : Penguatan otot-otot abdominal.
Posisi : Tidur telentang pada permukaan yang rata dan keras. Lutut ditekuk hingga membentuk sudut 90o
Gerakan : Meluruskan sendi lutut secara bergantian. Tahan sampai 5 hitungan. Lakukan latihan ini 5 kali untuk setiap kaki.



Latihan 5b
Tujuan : Penguatan otot-otot abdominal dengan gerakan isometrik.
Posisi : Tidur telentang pada permukaan yang rata dan keras. Tumit menyentuh lantai dan kedua tangan diatas perut.
Gerakan : Angkat kedua tungkai lurus hingga setinggi 15-20cm. Tahan sampai 5 hitungan. Lakukan latihan ini sampai 10 kali. 



Latihan 6
Tujuan : Penguluran otot ekstensor punggung dan peningkatan LGS sendi panggul dan lutut.
Posisi : Telentang pada permukaan yang rata dan keras.
Gerakan : Tarik lutut (dalam keadaan fleksi) ke atas hingga sedapat mungkin menyentuh dada. Tahan sampai 5 hitungan. Lakukan latihan ini sampai 10 kali.

Latihan 7a
Tujuan : Peregangan otot ekstensor punggung dan otot-otot abdominal hingga ekstensi maksimal.
Posisi : Tidur telentang pada permukaan yang rata dan keras. Lengan ekstensi di atas kepala dengan telapak tangan menghadap ke atas.
Gerakan : tarik lengan ke atas dan tumit ke bawah (seakan-akan memanjangkan tubuh) dan perut dikempiskan untuk meratakan punggung pada posisi lurus. Tahan sampai 5 hitungan. Lakukan latihan ini sampai 10 kali.



Latihan 7b
Tujuan : Penguatan otot-otot punggung, gluteus, dan tungkai.
Posisi : Tidur telentang pada permukaan yang rata dan keras. Kedua lengan di samping tubuh.
Gerakan : Tekan tangan dan lutut ke lantai / tempat tidur. Kontraksikan otot punggung, gluteus dan paha. Tahan sampai 5 hitungan. Lakukan latihan ini sampai 10 kali


Latihan 8a
Tujuan : Penguatan otot ekstensor punggung dan otot-otot abdominal.
Posisi : Tidur telentang pada permukaan yang rata dan keras. Lutut di tekuk hingga membentuk sudut 90o. lengan atas di buka (ke samping), siku refleksi hingga membentuk sudut 90o dengan lantai. Lengan bawah tegak.



Latihan 8b
Tujuan : Penguatan otot ekstensor punggung dan otot-otot lengan.
Posisi : Tidur telentang pada permukan yang rata dan keras. Lutut ditekuk hingga membentuk sudut 90o. Kedua lengan lurus ke atas (fleksi sendi bahu 90o)
Gerakan : Gerakkan lengan ke samping kepala, tekan lengan ke lantai / tempat tidur. Tahan sampai 5 hitungan. Lakukan latihan ini sampai 10 kali.

Latihan 9
Tujuan : Penguatan otot abduktor sendi panggul.
Posisi : Tidur miring pada permukaan yang rata dan keras, sendi panggul dan lutut ekstensi. Kepala diletakkan di atas ditekuk ke depan untuk mempertahankan posisi.
Gerakan : Angkat tungkai yang atas dengan lurus semaksimal mungkin hingga sendi panggul dan lutut ekstensi. Lakukan latihan ini sampai 10 kali. Apabila sudah melakukan pada satu sisi, lakukan pada sisi lain dengan cara yang sama.



Latihan 10
Tujuan : Mengurangi lordosis.
Posisi : Tidur telentang dengan lutut fleksi dan telapak kaki bertumpu pada lantai. Kedua tangan terletak diatas kepala (dengan rileks).
Gerakan : Tekan bagian lumbal ke bawah sehingga menyentuh lantai dengan perut dikempiskan. Pada saat lumbal turun, tahan hingga 5 hitungan. Lakukan sampai 10 kali.


Latihan 11
Tujuan : Penguatan otot-otot ekstensor punggung dan peningakatan LGS sendi panggul dan lutut.
Posisi : Posisi duduk di lantai dengan sendi lutut fleksi.
Gerakan : Dari posisi duduk, tubuh direbahkan ke depan, tangan lurus ke atas dan menekan perut dan dada ke permukaan paha. Saat berada pada posisi ini, tahan sampai sekitar 5 hitungan dan kembali duduk. Lakukan sampai 10 kali.

1. Posisi Berdiri
Latihan 12
Tujuan : Penguatan otot-otot punggung dan pengurangan kifosis.
Posisi : Berdiri dengan punggung menempel pada tembok, lengan disamping tubuh.
Gerakan : Tekan punggung rata ke tembok semaksimal mungkin dengan satu lengan diangkat di samping kepala. Pertahankan punggung tetap lurus. Tahan sampai 5 hitungan. Lakukan latihan ini sampai 10 kali.

Latihan 13
Tujuan : Pengurangan kifosis dan pemberian kompresi pada sendi ekstermitas atas.
Posisi : Berdiri menghadap tembok dan kedua lengan menempel di tembok.
Gerakan : Badan condong ke depan dan dorong ke arah tembok. Sendi siku tetap lurus. Tahan sampai 5 hitungan. Lakukan latihan ini sampai 10 kali.

Latihan 14
Tujuan : Pengurangan kifosis dan penguatan otot tungkai.
Posisi : Berdiri dan kedua tangan berpegang ada kursi.
Gerakan : Merendahkan dngan menekuk lutut, pertahankan punggung tetap lurus. Tahan sampai 5 hitungan. Lakukan latihan ini sampai 10 kali.

Latihan 15
Tujuan : Pengurangan/ pencegahan postur kifosis dan penguatan otot ekstensor bahu.
Posisi : Berdiri, salah satu kaki sedikit maju untuk mengurangi tekanan pada tulang belakang khususnya lumbal. Salah satu tangan berpegangan.
Gerakan : Kombinasi antara keseimbangan tubuh dan gerak ekstensi sendi bahu dengan beban. Dimulai dengan memberikan beban 200-400gram sesuai dengan kemampuan lansia. Beban dapat ditingkatkan sampai maksimal 1kg untuk tiap tangan. Penambahan dipertimbangkan dengan keadaan kondisi tulang.

Latihan 16
Tujuan : Pengurangan ketegangan otot punggung dan keseimbangan pada posisi tertentu.
Posisi : Berdiri dengan membawa beban pada kedua tangan.
Gerakan : Angkat kedua lengan kesamping sampai di atas kepala dengan beban. Pada saat beban sudah melewati kepala, kedua lutut sedikit ditekuk untuk menghindari tekanan pada tulang belakang. Beban dimulai dari 200-400 gram sesuai dengan kemampuan lansia. Beban dapat ditingkatkan sampai maksimal 1kg untuk tiap tangan. Penambahan dipertimbangkan dengan keadaan kondisi tulang.
  
Latihan 17
Tujuan : Penguatan otot-otot punggung dan ekstermitas atas. Latihan ini untuk lansia dengan keterbatasan gerak abduksi sendi bahu.
Posisi : Berdiri, kedua tangan membawa beban.
Gerakan : Angkat beban dengan bahu abduksi 90o sampai beban berada di depan dada.



DAFTAR PUSTAKA

Nugroho, Wahjudi. 2008. Keperawatan Gerontik dan Geriatrik. Jakarta : EGC
Pudjiastuti, Sri Surini, Utomo Budi. 2003. Fisioterapi pada Lansia. Jakarta : EGC 
Stanley,  Midvey, dkk . Buku Ajar Keperawatan Gerontik. Jakarta : EGC. 2007. 
http://wahyuniliana.blogspot.com/2013/01/senam-osteoporosis.htmlDiakses pada tanggal 15 Mei 2013. Pukul 20.40 WIB
http://sweetspearls.com/health/latihan-ringan-atasi-osteoporosis/. Diakses pada tanggal 15 Mei 2013. Pukul 20.50 WIB

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar