Jumat, 28 Maret 2014

TERAPI MODALITAS LANSIA (TERAPI LIFE REVIEW)



BAB II
DASAR TEORI

2.1       Pengertian
Suatu bentuk pelayanan kesehatan yang terpadu dengan pendekatan medik – psikososial – edukasional – vokasional untuk mencapai kemampuan fungsional yang optimal.

2.2       Program Pada Lansia
                  1)         Program Fisioterapi
Dalam penanganan terapi latihan untuk lansia dimulai dari aktivitas fisik yang paling ringan kemudian bertahap hingga maksimal yang bisa dicapai oleh individu tersebut, misalnya :
a. Aktivitas di tepat tidur
· Positioning, alih baring, latihan pasif&aktif lingkup gerak sendi
b. Mobilisasi
· Latihan bangun sendiri, duduk, transfer dari tempat tidur ke kursi, berdiri, jalan
· Melakukan aktivitas kehidupan sehari-hari : mandi, makan, berpakaian, dll

2)         Program Okupasiterapi
Latihan ditujukan untuk mendukung aktivitas kehidupan sehari-hari, dengan memberikan latihan dalam bentuk aktivitas, permainan, atau langsung pada aktiviats yang diinginkan. Misalnya latihan jongkok-berdiri di WC yang dipunyai adalah harus jongkok, namun bila tidak memungkinkan maka dibuat modifikasi.

 3)         Program Ortotik-prostetik
Bila diperlukan alat bantu dalam mendukung aktivitas pada lansia maka seorang ortotis-prostetis akan membuat alat penopang, atau alat pengganti bagian tubuh yang memerlukan sesuai dengan kondisi penderita. Dan untuk lansia hal ini perlu pertimbangan lebih khusus, misalnya pembuatan alat diusahakan dari bahan yang ringan, model alat yang lebih sederhana sehingga mudah dipakai, dll.

 4)         Program Terapi Wicara
Program ini kadang-kadang tidak selalu ditujukan untuk latihan wicara saja, tetapi perlu diperlukan untuk memberi latihan pada penderita dengan gangguan fungsi menelan apabila ditemukan adanya kelemahan pada otot-otot sekitar tenggorokan. Hal ini sering terjadi pada penderita stroke, dimana terjadi kelumpuhan saraf vagus, saraf lidah, dll

 5)         Program Sosial-Medik
Petugas sosial-medik memerlukan data pribadi maupun keluarga yang tinggal bersama lansia, melihat bagaimana struktur/kondisi di rumahnya yang berkaitan dengan aktivitas yang dibutuhkan penderita, tingkat sosial-ekonomi. Hal ini sangat penting sebagai masukan untuk mendukung program lain yang ahrus dilaksanakan, misalnya seorang lansia yang tinggal dirumahnya banyak trap/anak tangga, bagaimana bisa dibuat landai atau pindah kamar yang datar dan biasa dekat dengan kamar mandi, dll

 6)         Program Psikologi
Dalam menghadapi lansia sering kali harus memperhatikan keadaan emosionalnya, yang mempunyai ciri-ciri yang khas pada lansia, misalnya apakah seorang yang tipe agresif, atau konstruktif, dll. Juga untuk memberikan motivasi agar lansia mau melakukan latihan, mau berkomunikasi, sosialisasi dan sebgainya. Hal ini diperlukan pula dalam pelaksanaan program lain sehingga hasilnya bisa lebih baik.

2.3       Peran Tim Medis
                  1)         Fase Perawatan Intensif (Intensive Care)
Yang menonjol peran perawat, baru kemudian fisioterapis dan mungkin petugas sosial medik sudah mulai berperan.

                  2)         Fase Perawatan Antara (Intermediate Care)
Perawat masih diperlukan, fisioterapis makin menonjol, terapis okupasi mulai berperan, mungkin terapis wicara atau psikolog mulai berperan. Juga bila alat bantu diperlukan, misalnya walker, dynamic-splint, dll. Maka ortoris-prostetis yang akan membuat susuai dengan kondisi penderita.

                  3)         Fase Perawatan Sendiri (Self Care)
Okupasi terapi sangat penting untuk mendukung aktivitas kehidupan sehari-hari. Mulai dari aktiviats untuk pribadi sampai dengan pada aktivitas dalam kehidupannya dalam pekerjaan.

                  4)         Fase Rawat Jalan (Day Care)
Tergangtung pada gangguan/dissabilitas yang dideritanya. Biasanya terapi okupasi suportif sangat membantu, dan dalam hal ini program bisa diberikan dalam bentuk kegiatan yang menghasilkan sesuatu. Pada keadaan ini seluruh tim akan berperan, dan dokter selalu memantau pada setiap fase yang dijalani.

2.4       Macam-macam Terapi Lansia
                  1)         Terapi Modalitas


Pengertian
Terapi modalitas adalah Kegiatan yang dilakukan untuk mengisi waktu luang bagi lansia.

Tujuan
a.       Mengisi waktu luang bagi lansia
b.      Meningkatkan kesehatan lansia
c.       Meningkatkan produktifitas lansia
d.      Meningkatkan interaksi sosial antar lansia

Jenis Kegiatan :
a. Terapi review kehidupan

Satu dari pendekatan yang paling terkenal terhadap pengobatan usila adalah dengan menggunakan Review Kehidupan/Life Review (Butler, 1963, Butler dan Lewis, 1981).
Butler dan Lewis (1981) menjelaskan bahwa Therapi Review Kehidupan adalah lebih ekstensif daripada pengingatan kembali masa lampau secara sederhana, walaupun kenang-kenangan merupakan komponen utama dalam pendekatan ini. Mereka juga menjelaskan bahwa pemerolehan suatu otobiografi yang ekstensif dari manula adalah penting (tergantung pada keragaman sumber misalnya : album keluarga, silsilah keluarga), dengan membiarkan mereka mengatur   hidupnya sendiri. Oleh karena itu, konflik-konflik intrapsikis, hubungan keluarga, keputusan tentang keberhasilan dan kegagalan, penyelesaian masalah dan klarifikasi dari nilai-nilai yang dimiliki manula adalah potensial untuk memberikan keuntungan yang diperoleh melalui life review yang dilakukan secara individu atau kelompok.
Tetapi review kehidupan dapat menjadi suatu pengalaman yang membuat frustasi dan menyakitkan untuk banyak manulau yang mungkinmemperoleh dukungan emosional dari seorang penasehat (konselor) selama periode waktu yang lama untuk mengatasi hasil tambahan (by product) dari proses ini (putus asa, rasa bersalah, permusuhan).
Sherwood dan Mor (1980 : 867) menunjukan bahwa kenang-kenangan (life review) therapy paling baik dipergunakan dalam suatu lingkungan yang suportif untuk menciptakan kembali identitas orang yang sudah lanjut usia “untuk kembali dari keadaan ketidaksesuaian (dissonance) yang disebabkan oleh kesadaran bahwa usia lanjut tidak memungkinkan untuk menikmati hidup sepuas-puasnya seperti harapan dirinya dimasa lampau”.
Sherwood dan Mor (1980) mencatat bahwa kenang-kenangan mungkin tidak cocok bagi manula yang memiliki riwayat “kelainan sosial dan psikologis” . Juga kegunaanya mungkin terbatas bagi manula yang memiliki sumber-sumber interpersonal (interpersonal resourses) seperti : anak, istri/suami, teman, cucu atau bagi mereka yang kebutuhannya untuk tidak menerima pengalaman-pengalaman yang menyakitkan (dan bagi mereka yang menjadikan penolakan sebagai pendekatan seumur hidup terhadap masalah-masalahnya) lebih besar dari keuntungan-keuntungan proses review kehidupan (sebagai suatu persiapan untuk kematian) bukanlah cirri-ciri khusus bagi manula secara keseluruhan ( Hayslip dan Martin, 1985).


pendekatan-pendekatan lainnya
Disamping therapy review kehidupan, ada sejumlah pendekatan lain terhadap pengobatan manula namun pemakaiannya terbatas, meliputi therapy musik, remotivasi, orientasi realitas, therapy okupasi, therapy olag raga (tari), therapy seni dan therapy main peran atau drama.
Therapi musik menggantungkan pada memainkan instrumen musik, bernyanyi atau mendengarkan rekaman untuk memudahkan pergerakan, meningkatkan tingkat aktifitas dan meningkatkan perasaan puas dan keterlibatan dalam kehidupan. Seperti ditunjukan oleh Hartyford (1980) bahwa penelitian yang jumlahnya sedikit tentang evaluasi therapy musik mengisyaratkan bahwa therapy musik benar-benar dapat mencapai tujuan ini. Therapi ini lebih tepat dianggap sebagai suatu “tehnik” atau suatu pelengkap karena therapy ini dapat dipergunakan dalam konteks suatu situasi kelompok tau therapy review kehidupan. Sama juga bagi therapy seni, therapy  okupasi, therapy olah raga (tari), therapy drama. Sejauh seseorang terlibat dalam seni (baik sebagai kreatifitas maupun sebagai apresiasi), terutama dalam penulisan, pengarahan atau permainan peran teater/drama, atau bergabung dengan kelompok senam aerobik, tari atau suatu kelompok ketrampilan/keahlian, maka dia akan memperoleh banyak keuntungan yang potensial.
Disamping dapat mengembangkan kepercayaan diri dan kepuasan dalam kemampuan, tehnik ini memungkinkan seseorang untuk mengembangkan ketrampilan interpersonal, sehingga dapat mengurangi perasaan terisolasi. Yang lebih penting lagi, pola pengobatan ini, karena menenkankan keterlibatan dalam sesuatu (suatu kegiatan atau minat) atau dalam seseorang, dapat juga merenungi kegagalan-kegagalan masa lampau dan sekarang atau konflikyang tidak terpecahkan. Kegiatan-kegiatan ini dapat mempertahankan seseorang merasa disibukkan baik secara fisik maupun mental, sehingga mengurangi kemungkinan akan mempergunakan waktunya untuk kegiatan-kegiatan (memikirkan tentang masa lampau) yang sifatnya merusak diri.

    2)         Farmakoterapi              
Pada lansia terjadi penurunan proses farmakokinetik dan farmakodinamik, yaitu :
a.       Dengan pemberian dosis yang lazim KOP (Kadar Obat Plasma) akan lebih tinggi oleh karena sistem eliminasi obat dalam hepar dan ginjal menurun.
b.      Denga KOP yang sama dapat terjadi FOB (Fraksi Obat Bebas) lebih tinggi dari yang lazim sebab kadar albumin pada lansia telah menurun terlebih-lebih pada waktu sakit atau oleh karena pengangsuran tempat (Silent Reseptor) dari ikatan albumin oleh obat lain (Polifarmasi).
c.       Perubahan efek farmakodinamik obat bersamaan dengan penurunan mekanisme regulasi homeostatik dapat menyebabkan bias besar dalam efek farmakoterapi.
Oleh karena itu, semua pemberian obat harus dimulai dengan dosis yang lebih kecil, misalnya ½ dosis standart dan dinaikkan perlahan-lahan dengan pemantauan yang ketat. Dalam banyak hal diperlukan pengukuran KOP dalam darah.




DAFTAR PUSTAKA

Martono, Hadi dan Kris Pranarka.2010.Buku Ajar Boedhi-Darmojo Geriatri (Ilmu Kesehatan Usia Lanjut).Edisi IV.Jakarta : Balai Penerbit FKUI
Mubarak, Wahid Iqbal.2009.Ilmu Keperawatan Komunitas Konsep dan Aplikasi.Jakarta : Salemba Medika
Maryam, R.Siti.2008.Mengenal Usia Lanjut dan Perawatannya.Jakarta : Salemba Medika
Pudjiastuti, Sri Surini dan Budi Utomo.2003.Fisioterapi Pada Lansia.Jakarta : EGC
Stockslager, Jaime L.2007.Buku Saku Asuhan Keparawatan Geriatrik.Edisi II.Jakarta : EGC
Watson, Roger.2003.Perawatan Pada Lansia.Jakarta : EGC

2 komentar:

  1. kalau copas diedit dulu,copas mentah-mentah langsung di post haha

    BalasHapus