Jumat, 28 Maret 2014

TERAPI MODALITAS LANSIA (TERAPI OKUPASI)


BAB II

TINJAUAN PUSTAKA



II.1. Terapi Modalitas
Terapi modalitas adalah Kegiatan yang dilakukan untuk mengisi waktu luang bagi lansia.
II.2. Tujuan Teori Modalitas 
a) Mengisi waktu luang bagi lansia
b) Meningkatkan kesehatan lansia
c) Meningkatkan produktifitas lansia
d) Meningkatkan interaksi sosial antar lansia
II.3. Program Pada Lansia
A. Program Fisioterapi
Dalam penanganan terapi latihan untuk lansia dimulai dari aktivitas fisik yang paling ringan kemudian bertahap hingga maksimal yang bisa dicapai oleh individu tersebut, misalnya :
1. Aktivitas di tepat tidur 
a. Positioning, alih baring, latihan pasif  dan aktif lingkup gerak sendi)


1. Mobilisasi
a. Latihan bangun sendiri, duduk, transfer dari tempat tidur ke kursi, berdiri, jalan.
b. Melakukan aktivitas kehidupan sehari-hari : mandi, makan, berpakaian, dll
2. Program Okupasi terapi
Latihan ditujukan untuk mendukung aktivitas kehidupan sehari-hari, dengan memberikan latihan dalam bentuk aktivitas, permainan, atau langsung pada aktiviats yang diinginkan. Misalnya latihan jongkok-berdiri di WC yang dipunyai adalah harus jongkok, namun bila tidak memungkinkan maka dibuat modifikasi.
3. Program Ortotik-prostetik
Bila diperlukan alat bantu dalam mendukung aktivitas pada lansia maka seorang ortotis-prostetis akan membuat alat penopang, atau alat pengganti bagian tubuh yang memerlukan sesuai dengan kondisi penderita. Dan untuk lansia hal ini perlu pertimbangan lebih khusus, misalnya pembuatan alat diusahakan dari bahan yang ringan, model alat yang lebih sederhana sehingga mudah dipakai, dll.

4. Program Terapi Wicara
Program ini kadang-kadang tidak selalu ditujukan untuk latihan wicara saja, tetapi perlu diperlukan untuk memberi latihan pada penderita dengan gangguan fungsi menelan apabila ditemukan adanya kelemahan pada otot-otot sekitar tenggorokan. Hal ini sering terjadi pada penderita stroke, dimana terjadi kelumpuhan saraf vagus, saraf lidah, dll
5. Program Sosial-Medik
Petugas sosial-medik memerlukan data pribadi maupun keluarga yang tinggal bersama lansia, melihat bagaimana struktur/kondisi di rumahnya yang berkaitan dengan aktivitas yang dibutuhkan penderita, tingkat sosial-ekonomi. Hal ini sangat penting sebagai masukan untuk mendukung program lain yang ahrus dilaksanakan, misalnya seorang lansia yang tinggal dirumahnya banyak trap/anak tangga, bagaimana bisa dibuat landai atau pindah kamar yang datar dan biasa dekat dengan kamar mandi, dll.


6. Program Psikologi
Dalam menghadapi lansia sering kali harus memperhatikan keadaan emosionalnya, yang mempunyai ciri-ciri yang khas pada lansia, misalnya apakah seorang yang tipe agresif, atau konstruktif, dll. Juga untuk memberikan motivasi agar lansia mau melakukan latihan, mau berkomunikasi, sosialisasi dan sebgainya. Hal ini diperlukan pula dalam pelaksanaan program lain sehingga hasilnya bisa lebih baik.
II.4. Faktor-faktor yang  perlu Diperhatikan Dalam Pemilihan Terapy Mencakup: 
1.     Kapasitan (fisik, emosi, kognitif) dari orang lansia.
2.     Kebutuhan bermasyarakat (social demand) yang menyangkut “penyesuaian” perilaku untuk orang lanjut usia.
3.     Harapan (keinginan-keinginan) dari orang tertentu lainnya
4.     Harapan-harapan (keinginan-keinginan) dari lansia sendiri untuk dirinya sendiri). (Quarterman dan Cohn, 1973)

BAB III
PEMBAHASAN



III.1. Pengertian Terapi Okupasi
Terapi adalah penyembuhan atau pengobatan, sedangkan Okupasi (occupational) adalah pekerjaan, aktivitas, kesibukan, jabatan.
Terapi kerja atau terapi okupasi adalah suatu ilmu dan seni pengarahan partisipasi seseorang untuk melaksanakan tugas tertentu yang telah ditetapkan. Terapi ini berfokus pada pengenalan kemampuan yang masih ada pada seseorang, pemeliharaan dan peningkatan bertujuan untuk membentuk seseorang agar mandiri, tidak tergantung pada pertolongan orang lain (Riyadi dan Purwanto, 2009).
Okupasi Terapi adalah profesi kesehatan yang menangani pasien / klien  dengan gangguan fisik  dan atau mental baik yang bersifat sementara atau menetap dengan menggunakan aktifitas terapeutik yang disesuaikan untuk membantu mempertahankan atau meningkatkan komponen kinerja okupasional ( senso-motorik, persepsi, kognitif, social dan spiritual ) dan area kinerja okupasional ( aktifitas sehari – hari /Activity Dailly Living /ADL,  produktifitas /Productivity ,dan pemanfaatan waktu luang /Leisure Activity) sehinngga pasien / klien mampu meningkatkan kemandirian fungsional, meningkatkan derajat kesehatan dan partisipasi di masyarakat sesuai perannya. ( SkMenkes RI No 571/MENKES/SK/VI/2008, 2008). 

A. Pengertian Terapi Okupasi  secara umum
Terapi okupasi adalah suatu upaya penyembuhan atau pengobatan terhadap suatu gangguan dengan cara pemberian tugas, kesibukan atau pekerjaan tertentu agar anak dapat mengembangkan diri dan mengembangkan potensinya semaksimal mungkin
B. Pengertian Terapi Okupasi Dari Segi Medis
Terapi okupasi adalah suatu pertolongan yang bertujuan untuk memperbaiki otot-otot dengan jalan bekerja yang harus menggerakkan otot-otot sendi.
C. Pengertian Melalui Aspek Edukatif
Terapi okupasi merupakan suatu bidang kegiatan yang bersifat pengembangan dari bidang studi keterampilan, prakarya dan pekerjaan tangan/SBK.
III.2. Karakteristik Aktivitas Terapi Okupasi
Aktivitas  dalam okupasi terapi adalah segala macam aktivitas yang dapat menyibukan seseorang secara produktif yaitu sebagai suatu media untuk belajar dan berkembang, sekaligus sebagai sumber kepuasaan emosional maupun fisik. Oleh karena itu setiap aktivitas yang digunakan dalam okupasi terapi harus mempunyai karakteristik sebagai berikut :

1. Setiap gerakan harus mempunyai alasan dan tujuan terapi yang jelas. Jadi bukan hanya sekedar menyibukan lansia.
2. Mempunyai arti tertentu bagi lansia, artinya dikenal oleh atau ada hubungannya dengan lansia.
3. Lansia harus mengerti tujuan mengerjakan kegiatan tersebut, dan apa kegunaannya terhadap upaya penyembuhan penyakitnya.
4. Harus dapat melibatkan lansia secara aktif walaupun minimal.
III.3. Tujuan Terapi Okupasi
Bertujuan untuk memanfaatkan waktu luang dan meningkatkan produktivitas dengan membuat atau menghasilkan karya dari bahan yang telah disediakan. Misalnya : membuat kipas, membuat keset, membuat sulak dari tali rafia, membuat bunga dari bahan yang mudah di dapat (pelepah pisang, sedotan, botol bekas, biji-bijian, dll), menjahit dari kain, merajut dari benang, kerja bakti (merapikan kamar, lemari, membersihkan lingkungan sekitar, menjemur kasur, dll).
Adapun tujuan terapi okupasi menurut Riyadi dan Purwanto (2009), adalah:
A. Terapi khusus untuk mengembalikan fungsi mental.
1. Menciptakan kondisi tertentu sehingga lansia dapat mengembangkan kemampuannya untuk dapat berhubungan dengan orang lain dan masyarakat sekitarnya.
2. Membantu melepaskan dorongan emosi secara wajar.
3. Membantu menemukan kegiatan sesuai bakat dan kondisinya.
4. Membantu dalam pengumpulan data untuk menegakkan diagnosa dan terapi.


B. Terapi khusus untuk mengembalikan fungsi fisik, meningkatkan gerak, sendi, otot dan koordinasi gerakan.
C. Mengajarkan aktivitas kehidupan sehari-hari seperti makan, berpakaian, Buang air kecil, Buang air besar dan sebagainya.
D. Membantu lansia menyesuaikan diri dengan tugas rutin di rumah dan memberi saran penyederhanaan (siplifikasi) ruangan maupun letak alat-alat kebutuhan sehari-hari.
E. Meningkatkan toleransi kerja, memelihara dan meningkatkan kemampuan yang dimiliki.
F. Menyediakan berbagai macam kegiatan agar dicoba lansia untuk mengetahui kemampuan mental dan fisik, kebiasaan, kemampuan bersosialisasi, bakat, minat dan potensi dan lain-lainnya dari si pasien dalam mengarahkannya kepekerjaan yang tepat dalam latihan kerja.
G. Mengarahkan minat dan hobi untuk dapat digunakan setelah lansia kembali di lingkungan masyarakat.
H. Membantu penderita untuk menerima kenyatan dan menggunakan waktu selama masa rawat dengan berguna.
III.4. Jenis Terapi Okupasi 
Menurut Creek (2002) okupasi terapi bergerak pada tiga area, atau yang biasa disebut dengan occupational performance yaitu, activity of daily living (perawatan diri), productivity (kerja), dan leisure (pemanfaatan waktu luang). Bagaimanapun setiap individu yang hidup memerlukan ketiga komponen tersebut. Individu-individu tersebut perlu melakukan perawatan diri seperti aktivitas makan, mandi, berpakaian, berhias, dan sebagainya tanpa memerlukan bantuan dari orang lain.

Individu juga perlu bekerja untuk bisa mempertahankan hidup dan mendapat kepuasan atau makna dalam hidupnya. Selain itu, penting juga dalam kegiatan refresing, penyaluran hobi, dan pemanfaatan waktu luang untuk melakukan aktivitas yang bermanfaat disela-sela kepenatan bekerja. Semua itu terangkum dalam terapi okupasi yang bertujuan mengembalikan fungsi individu agar menemukan kembali makna atau arti hidup. Jenis terapi okupasi menurut Rogers & Holm (2004) dan Creek (2002) yaitu: 
1. Aktivitas Sehari-hari (Activity of Daily Living) .
Aktivitas yang dituju untuk merawat diri yang juga disebut Basic Activities of Daily Living atau Personal Activities of Daily Living terdiri dari: kebutuhan dasar fisik (makan, cara makan, kemampuan berpindah, merawat benda pribadi, tidur, buang air besar, mandi, dan menjaga kebersihan pribadi) dan fungsi kelangsungan hidup (memasak, berpakaian, berbelanja, dan menjaga lingkungan hidup seseorang agar tetap sehat). 
2. Pekerjaan 
Kerja adalah kegiatan produktif, baik dibayar atau tidak dibayar. Pekerjaan di mana seseorang menghabiskan sebagian besar waktunya biasanya menjadi bagian penting dari identitas pribadi dan peran sosial, memberinya posisinya dalam masyarakat, dan rasa nilai sendiri sebagai anggota yang ikut berperan. Pekerjaan yang berbeda diberi nilai-nilai sosial yang berbeda pada masyarakat. 

Termasuk aktivitas yang diperlukan untuk dilibatkan pada pekerjaan yang menguntungkan atau menghasilkan atau aktivitas sukarela seperti minat pekerjaan, mencari pekerjaan dan kemahiran, tampilan pekerjaan, persiapan pengunduran dan penyesuaian, partisipasi sukarela, relawan sukarela. Pekerjaan secara individu memiliki banyak fungsi yaitu pekerjaan memberikan orang peran utama dalam masyarakat dan posisi sosial, pekerjaan sebagai sarana dari mata pencaharian, memberikan struktur untuk pembagian waktu untuk kegiatan lain yang dapat direncanakan, dapat memberikan rasa tujuan hidup dan nilai hidup, dapat menjadi bagian penting dari identitas pribadi seseorang dan sumber harga diri, dapat menjadi forum untuk bertemu orang-orang dan membangun hubungan, dan dapat menjadi suatu kepentingan dan sumber kepuasan.
3. Waktu Luang 
Aktivitas mengisi waktu luang adalah aktivitas yang dilakukan pada waktu luang yang bermotivasi dan memberikan kegembiraan, hiburan, serta mengalihkan perhatian lansia. Aktivitas tidak wajib yang pada hakekatnya kebebasan beraktivitas.

 Adapun jenis-jenis aktivitas waktu luang seperti menjelajah waktu luang (mengidentifikasi minat, keterampilan, kesempatan, dan aktivitas waktu luang yang sesuai) dan partisipasi waktu luang (merencanakan dan berpatisipasi dalam aktivitas waktu luang yang sesuai, mengatur keseimbangan waktu luang dengan kegiatan yang lainnya, dan memperoleh, memakai, dan mengatur peralatan dan barang yang sesuai). 
III.5 Aktivitas Terapi Okupasi
Mengungkapkan aktivitas yang digunakan dalam terapi okupasi, sangat dipengaruhi oleh konteks terapi secara keseluruhan, lingkungan, sumber yang tersedia, dan juga oleh kemampuan si terapi sendiri (pengetahuan, keterampilan, minat dan kreativitasnya). (Muhaj, 2009).
A. Jenis
Jenis kegiatan yang dapat dilakukan meliputi: latihan gerak badan, olahraga, permainan tangan, kesehatan, kebersihan, dan kerapian pribadi, pekerjaan sehari-hari (aktivitas kehidupan sehari-hari, seperti dengan mengajarkan merapikan tempat tidur, menyapu dan mengepel), praktik pre-vokasional, seni (tari, musik, lukis, drama, dan lain-lain), rekreasi (tamasya, nonton bioskop atau drama), diskusi dengan topik tertentu (berita surat kabar, majalah, televisi, radio atau keadaan lingkungan) (Muhaj, 2009).


B. Aktivitas
Aktivitas adalah segala macam aktivitas yang dapat menyibukan seseorang secara produktif yaitu sebagai suatu media untuk belajar dan berkembang, sekaligus sebagai sumber kepuasan emosional maupun fisik
Salah satu kegiatan yang dilakukan lanjut usia pada waktu senggang antara lain :

Membuat Kerajinan Keranjang

1. Alat dan bahan yang digunakan :
a. Koran bekas
b. Gunting
c. Sedotan
d. Kertas karton
e. Lem



1. Cara pembuatan keranjang serbaguna dari  Koran bekas adalah :
a. Potong 10 batang linting koran 0,5 dan 9 batang sedotan masing-masing dengan ukuran panjang kurang lebih 16cm.
a. Jajar linting Koran dengan sedotan secara berseling.
b. Potong 18 batang linting koran 0,5 dan 17 batang sedotan dengan panjang  9cm. Tempelkan secara melintang pada jajaran linting Koran dan sedotan sebelumnya dengan mengoleskan lem kayu pada seluruh permukaan linting koran.
c. Setelah lem terasa cukup kering lepaskan seluruh sedotan dari rangkaian.
d. Rapikan rangkaian linting Koran sehingga menjadi bentuk persegi panjang. Buatlah rangkaian sebanyak  4buah.
e. Potong  4 batang linting koran 1 dengan panjang berisi persis dengan panjang  rangkaian linting koran. Kemudian tempelkan  4 batang linting koran 1 tersebut pada 2 rangkaian persegi panjang. masing-masing dikedua sisi panjangnya.
f. Tempelkan rangkaian persegi panjang hingga  membentuk sebuah kotak persegi panjang.
g. Potong kertas karton dengan ukuran selebar lubang kotak, lalu tempelkan pada dasar keranjang.
h. Potong 8 batang linting  koran 1 sepanjang lebar karton ditambah 1cm, kemudian potong serong tiap ujungnya kira-kira 45 derajat.
i. Rangkai kedelapan batang linting koran 1 tersebut menjadi  2 buah bingkai bujur sangkar.
j. Tempelkan kedua bingkai pada dasar dan tepi atas keranjang.
k. Tempelkan kepang Koran pada tepi, agar keranjang tampak semakin menarik. Dan jadilah keranjang serbagun adari  Koran bekas.
III.6.  Indikasi Terapi Okupasi
Riyadi dan Purwanto (2009), menyatakan bahwa indikasi dari terapi okupasi sebagai berikut:
a. Lansia dengan kelainan tingkah laku, seperti lansia harga diri rendah yang disertai dengan kesulitan berkomunikasi.
b. Ketidakmampuan menginterpretasikan rangsangan sehingga reaksi terhadap rangsang tidak wajar.
c. Lansia yang mengalami kemunduran.
d. Lansia dengan cacat tubuh disertai gangguan kepribadian.




e. Lansia yang mudah mengekspresikan perasaan melalui aktivitas.
f. Lansia yang mudah belajar sesuatu dengan praktik langsung daripada membayangkan.
III.7.   Tahapan Terapi Okupasi 
Menurut Tirta & Putra (2008) dan Untari (2006). Adapun tahapan terapi okupasi, antara lain: 
1. Tahap Evaluasi 
Tahap evaluasi sangat menentukan bagi tahap-tahap berikutnya. Pada tahap awal ini mulai dibentuk hubungan kerjasama antara terapis dan pasien/lansia, yang kemudian akan dilanjutkan selama tahap terapi okupasi. Tahap ini juga disebut tahapan kognitif yang memfokuskan kemampuan pekerjaan yang berorientasi pada keterampilan kognitif.  Tahap evaluasi dibagi menjadi 2 langkah yaitu : 
a. Langkah pertama adalah profil pekerjaan (occupational profile) dimana terapis mengumpulkan informasi mengenai riwayat dan pengalaman pekerjaan pasien, pola hidup sehari-hari, minat, dan kebutuhannya. Dengan pendekatan “client-centered”, informasi tersebut dikumpulkan untuk dapat memahami apa yang penting dan sangat bermakna bagi pasien saat ini, apa yang ingin dan perlu dilakukannya, serta mengidentifikasi pengalaman dan minat sebelumnya yang mungkin akan membantu memahami persoalan dan masalah yang ada saat ini. 

b. Langkah kedua adalah analisa tampilan pekerjaan (analysis of occupational performance). Tampilan pekerjaan yang dimaksud adalah kemampuan untuk melaksanakan aktivitas dalam kehidupan keseharian, yang meliputi aktivitas dasar hidup sehari-hari, pendidikan, bekerja, bermain, mengisi waktu luang, dan partisipasi sosial. Hal yang juga diperhatikan pada tahap awal atau kognitif ini adalah membangkitkan ide saat waktu luang pasien, mempelajari berapa banyak kemungkinan atau waktu yang dihabiskan, membandingkan beberapa kegiatan yang menyenangkan dibanding bekerja, mengatur waktu untuk hal yang menyenangkan (kebutuhan, pilihan, hambatan, dan minat), dan mengatur waktu diri sendiri. Keterampilan dasar yang diharapkan mendapatkan keterampilan, memproses keterampilan, menyalurkan keterampilan, dan ketegasan pasien. 
2. Tahap Intervensi 
Tahap intervensi yang terbagi dalam 3 langkah, yaitu rencana intervensi, implementasi intervensi, dan peninjauan (review) intervensi. Rencana intervensi adalah sebuah rencana yang dibangun berdasar pada hasil tahap evaluasi dan menggambarkan pendekatan terapi okupasi serta jenis intervensi yang terpilih, guna mencapai target hasil akhir yang ditentukan oleh pasien. 

Rencana intervensi ini dibangun secara bersama-sama dengan pasien (termasuk pada beberapa kasus bisa bersama keluarga atau orang lain yang berpengaruh), dan berdasarkan tujuan serta prioritas pasien. Rencana intervensi yang telah tersusun kemudian dilaksanakan sebagai implementasi intervensi yang mana diartikan sebagai tahap keterampilan dalam mempengaruhi perubahan tampilan pekerjaan pasien, membimbing mengerjakan pekerjaan atau aktivitas untuk mendukung partisipasi. Langkah ini adalah tahap bersama antara pasien, ahli, dan asisten terapi okupasi. 
Implementasi intervensi terapi okupasi dapat dilakukan baik secara individual maupun berkelompok, tergantung dari keadaan pasien, tujuan terapi, dan lain-lain. 
Metode individual bertujuan untuk mendapatkan lebih banyak informasi dan sekaligus untuk evaluasi pasien, pada pasien yang belum dapat atau mampu untuk berinteraksi dengan cukup baik didalam suatu kelompok sehingga dianggap akan mengganggu kelancaran suatu kelompok, dan pasien yang sedang menjalani latihan kerja dengan tujuan agar terapis dapat mengevaluasi pasien lebih efektif. Sedangkan metode kelompok dilakukan untuk pasien lama atas dasar seleksi dengan masalah atau hampir bersamaan, atau dalam melakukan suatu aktivitas untuk tujuan tertentu bagi beberapa pasien sekaligus. 

Sebelum memulai suatu kegiatan baik secara individual maupun kelompok maka terapis harus mempersiapkan terlebih dahulu segala sesuatunya yang menyangkut pelaksanaan kegiatan tersebut. Pasien juga perlu dipersiapkan dengan cara memperkenalkan kegiatan dan menjelaskan tujuan pelaksanaan kegiatan tersebut sehingga dia atau mereka lebih mengerti dan berusaha untuk ikut aktif. Jumlah anggota dalam suatu kelompok disesuaikan dengan jenis aktivitas yang akan dilakukan dan kemampuan terapis mengawasi. 
Sedangkan peninjauan intervensi diartikan sebagai suatu tahap berkelanjutan untuk mengevaluasi dan meninjau kembali rencana intervensi sebelumnya, efektivitas pelaksanaannya, sejauh mana perkembangan yang telah dicapai untuk menuju target hasil akhir. Bilamana dibutuhkan, pada langkah ini dapat dilakukan perubahan terhadap rencana intervensi. 
3. Tahap Hasil Akhir 
Tahap terakhir pada terapi okupasi adalah hasil akhir (outcome). Hasil akhir disini diartikan sebagai dimensi penting dari kesehatan yang berhubungan dengan intervensi, termasuk kemampuan untuk berfungsi, persepsi kesehatan, dan kepuasaan dengan penuh perhatian. Pada tahap ini ditentukan apakah sudah berhasil mencapai target hasil akhir yang diinginkan atau tidak. Jadi hasil akhir dalam bentuk tampilan okupasi, kepuasaan pasien, kompetensi aturan, adaptasi, pencegahan, dan kualitas hidup.


III.8. Analisa Aktivitas Terapi Okupasi
Riyadi dan Purwanto (2009), menyatakan bahwa analisa dari kegiatan terapi okupasi, meliputi: jenis kegiatan yang dilakukan seperti latihan gerak badan atau pekerjaan sehari-hari, maksud dan tujuan dari kegiatan dilakukan dan manfaatnya bagi klien, sarana atau alat atau aktivitas dilakukan disesuaikan dengan jenis kegiatan yang dilakukan, persiapan terhadap sarana pendukung dan klien maupun perawat, pelaksanaan dari kegiatan yang telah direncanakan, kontra indikasi dan disukai klien atau tidak disukai yang disesuaikan dengan kemampuan yang dimiliki oleh lansia.



1. Maryam, R.Siti.2008.Mengenal Usia Lanjut dan Perawatannya.Jakarta : Salemba Medika.
2. Muhaj, K. 2009. Terapi Okupasi dan Rehabilitasi. Available:
3. Riyadi, S. dan Purwanto, T. 2009. Asuhan Keperawatan Jiwa. Yogyakarta: Graha Ilmu.
4. Nurdayati, p. Terapi Okupasi. Jurusan PLB.

1 komentar: