Jumat, 28 Maret 2014

TERAPI MODALITAS LANSIA (TERAPI AGAMA)

BAB I
PENDAHULUAN

A.    Latar Belakang Masalah
Shalat adalah kewajiban atas seorang muslim yang sudah baligh dan berakal.Shalat merupakan tiangnya agama,apabila seseorang meninggalkan shalat maka agamanya runtuh.
Amalan utama yang akan dihisab di akhirat nanti adalah amalan shalat.Karena itulah,menurut rasulullah shalat menjadi tiangnya agama.Shalat menduduki posisi yang sangat penting dalam agama Islam. Shalat menduduki posisi tiang dalam agama yang tidak akan dapat berdiri tanpanya.
Shalat menduduki posisi yang paling penting dalam agama. Diantara yang menunjukkan itu adalah banyak ayat dalalm Al-Qur’an yang memotivasi kita untuk mengerjakan shalat.Sebagaimana firman Allah swt dalam surat Al-Ankabut ayat 45
Attinya :”Bacalah apa yang Telah diwahyukan kepadamu, yaitu Al Kitab (Al Quran) dan Dirikanlah shalat. Sesungguhnya shalat itu mencegah dari (perbuatan- perbuatan) keji dan mungkar. dan Sesungguhnya mengingat Allah (shalat) adalah lebih besar (keutamaannya dari ibadat-ibadat yang lain). dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan.”(QS.Al-Ankabut : 45)
Shalat juga merupakan aktifitas biologis yang mengoptimalkan fungsi-fungsi rohani dan jasmani bagi manusia untuk itu penulis memilih judul “SHALAT SEBAGAI TERAPI KESEHATAN” Karena shalat tidak hanya sebagai kewajiban bagi kita,tetapi juga dapat menyehatkan tubuh kita.
1. B.     Perumusan Masalah
Macam shalat Sesuai dengan judul yang telah dipilih penulis,maka perumusan masalah yang akan dibahas adalah sebagai berikut
1. Apa  pengertian shalat ?
2. Apa macam?
3. Apa pengertian dan dasar hukum terapi ?
4. Apa shalat sebagai terapi kesehatan jasmani dan rohani ?
5. Apa hikmah shalat sebagai terapi kesehatan

1. C.    Tujuan Pembahasan 
1. Untuk mengetahui apa pengertian shalat.
2. Untuk mengetahui macam-macam shalat
3. Untuk mengetahui pengertian dan dasar hukum terapi.
4. Untuk mengetahui shalat sebagai terapi kesehatan jasmani dan rohani.
5. Untuk mengetahiu apa hikmah shalat.


1. A.    Latar Belakang Masalah
Shalat adalah kewajiban atas seorang muslim yang sudah baligh dan berakal.Shalat merupakan tiangnya agama,apabila seseorang meninggalkan shalat maka agamanya runtuh.
Amalan utama yang akan dihisab di akhirat nanti adalah amalan shalat.Karena itulah,menurut rasulullah shalat menjadi tiangnya agama.Shalat menduduki posisi yang sangat penting dalam agama Islam. Shalat menduduki posisi tiang dalam agama yang tidak akan dapat berdiri tanpanya.
Shalat menduduki posisi yang paling penting dalam agama. Diantara yang menunjukkan itu adalah banyak ayat dalalm Al-Qur’an yang memotivasi kita untuk mengerjakan shalat.Sebagaimana firman Allah swt dalam surat Al-Ankabut ayat 45
Attinya :”Bacalah apa yang Telah diwahyukan kepadamu, yaitu Al Kitab (Al Quran) dan Dirikanlah shalat. Sesungguhnya shalat itu mencegah dari (perbuatan- perbuatan) keji dan mungkar. dan Sesungguhnya mengingat Allah (shalat) adalah lebih besar (keutamaannya dari ibadat-ibadat yang lain). dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan.”(QS.Al-Ankabut : 45)
Shalat juga merupakan aktifitas biologis yang mengoptimalkan fungsi-fungsi rohani dan jasmani bagi manusia untuk itu penulis memilih judul “SHALAT SEBAGAI TERAPI KESEHATAN” Karena shalat tidak hanya sebagai kewajiban bagi kita,tetapi juga dapat menyehatkan tubuh kita.
1. B.     Perumusan Masalah
Macam shalat Sesuai dengan judul yang telah dipilih penulis,maka perumusan masalah yang akan dibahas adalah sebagai berikut
1. Apa  pengertian shalat ?
2. Apa macam?
3. Apa pengertian dan dasar hukum terapi ?
4. Apa shalat sebagai terapi kesehatan jasmani dan rohani ?
5. Apa hikmah shalat sebagai terapi kesehatan

1. C.    Tujuan Pembahasan 
1. Untuk mengetahui apa pengertian shalat.
2. Untuk mengetahui macam-macam shalat
3. Untuk mengetahui pengertian dan dasar hukum terapi.
4. Untuk mengetahui shalat sebagai terapi kesehatan jasmani dan rohani.
5. Untuk mengetahiu apa hikmah shalat.


BAB II
SHALAT SEBAGAI TERAPI KESEHATAN
A.    Pengertian Shalat
Menurut bahasa, shalat berasal dari kata “ash-sholah’ yang artinya do’a. sedangkan pengertian shalat menurut istilah syariat islam adalah suatu amal ibadah yang terdiri dari perkataan-perkataan dan perbuatan-perbuatan yang dimulai dengan takbir dan diakhiri dengan salam dengan syarat-sayrat dan rukun-rukun tertentu.
Setiap pribadi muslim diwajibkan oleh Allah untuk mendirikan shalat 5 waktu dalam sehari semalam. Perintah menegakan shalat kita dapatkan di dalam kitab suci Al-Qur’an, kemudian dijelaskan dengan rinci cara pelaksanaannya oleh Rasulullah SAW di dalam Hadits dan Sunnah Rasul.
1. Pengertian Terapi
Terapi berasal dari bahasa inggris yang asal katanya ialah, therapy yang artinya pengobatan. Sedangkan menurut bahasa Arab, terapi sepadan dengan kata “Syafa-Yasyfi-Syifaan” yang berarti “Pengobatan, mengobati, menyembuhkan”. Kemudian menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, terapi berarti usaha untuk memulihkan kesehatan orang yang sedang sakit, pengobatan penyakit, perawatan penyakit. Didalam Kamus Ilmu-ilmu sosial juga ditemukan kata therapy yang berarti perlakuan atau cara-cara penyembuhan penyakit yang diderita oleh seorang individu. Selanjutnya dalam Kamus Lengkap Psikologi, kata therapy suatu perlakuan dan pengobatan yang ditujukan kepada penyembuhan suatu kondisi patologis.  
Adapun pengertian terapi secara terminologi yang dikemukakan para ahli antara lain sebagai berikut :
1)      Menurut Kartini Kartono
Terapi ialah metode penyembuhan dari gangguan kejiwaan.
2)      Menurut Singgih  D Guilarsa
Terapi adalah perawatan terhadap aspek kejiwaan seseorang. Dalam Oxporo English Dictionary, perkataan psychotherapy tidak tercantum, tetapi ada perkataan psychotherapeutic yang diartikan sebagai perawatan terhadap sesuatu penyakit dangan mempergunakan teknik psikologis untuk melakukan intervensi psikis. Dengan demikian, perawatan melalui teknik psikoterapi, yaitu perawatan yang secara umum mempergunakan intervensi psikis dengan pendekatan psikologis terhadap pasien yang mengalami gangguan psikis atau hambatan kepribadian.
3)      Menurut Andi Mappiere Ar
Terapi adalah suatu proses berjangka panjang berkenaan dengan rekonstruksi pribadi.
4)      Menurut Abdul Aziz Ahyadi
Terapi adalah perawatan dangan menggunakan alat-alat psikologis terhadap permasalahan yang berasal dari kehidupan emosional,di mana seorang ahli secara sengaja menciptakan hubungan profesional dengan pasien yang bertujuan menghilangkan, mengubah atau menurunkan gejala-gejala  yang ada, meningkatkan pertumbuhan serta perkembangan kepribadian yang positif.
5)      Menurut James P Chaplin yang dikutip oleh Abdul Mujib dan Jusuf Mudzakir.
Terapi diartikan dari dua sudut pandang. Pertama secara khusus, yaitu penerapan teknik  khusus pada penyembuhan penyakit mental atau pada kesulitan-kesulitan penenangan diri setiap hari. Kedua sescara luas, yaitu mencakup penyembuhan lewat keyakinan agama melalui pembicaraan informal  atau diskusi personal dangan guru atau teman. Maka sudah jelaslah bahwa pengertian terapi adalah pengobatan alam fikiran dan perawatan gangguan psikis melalui metode psikologis.
Dalam kebingungan manusia, Allah menunjukan jalan yang akan ditempuh, akan dapatlah diatasi, sebab Tuhan telah memberikan pedoman.
Selanjutnya, Syaikh Ahmad Musthafa Al-Maraghi , “secara umum, bolehlah kita katakan bahwa pelajaran yang ada dalam Al-Qur’an dan pengobatn yang dilakukan terhadap penyakit-penyakit yang bersama dalam dada (hati), seperti kekafiran, kemunafikan dan segala kekejian yang lain, juga petunjuk Al-Qur’an kepada kebenaran dan segala keutamaan. Semua itu ditujukan kepada umat yang menerima dakwah, yaitu seluruh umat manusia”.
Dari keterangan ai atas dapat dipahami bahwa Al-Qur’an serta seluruh ajaran yang ada di dalamnya seperti ibadah shalat, puasa, zakat dan lain sebagainya merupakan sebuah terapi bagi jiwa, tanpa disadari atau tidak, oleh manusai yang mengerjakannya.
Dari penjelasan hadits di atas, secara kontekstual dapat dipahami bahwa setiap penyakit baik jasmani maupun rohani ada obatnya, maka setiap manusia ditekankan untuk berobat, sebab Allah menurunkan penyakit, maka Allah juga yang menurunkan obatnya.

B.    Shalat sebagai Terapi Kesehatan Jasmani dan Rohani
Orang muslim yang menjaga pelaksanaan shalat lima waktu, berarti orang tersebut melakukan dadalam shalat itu garakan-gerakan tubuh yang berulang-ulang, yang jumlahnya melebihi gerakan yang orang tersebut lakukan didalam pelaksanaan latihan-latihan olahraga, hal itu terpenuhi apabila telah kita tentukan latihan itu di lakukan setiap hari.
Ada sebagian olahraga yang melarang sebagian golongan orang melakukannya, misalnya yaitu orang yang lanjut usia dan penderita jantung, ketika mereka tidak mampu melaksanakan shalat, namun pelaksanaan shalat tidak mengandung bahaya apapun. Karena gerakan-gerakan shalat dilaksanakan dengan pelan dan tenang.
Begitu pula, shalat dapat dilaksanakan oleh semua tingkat pertumbuhan, mulai dari anak-anak, dewasa hingga lanjut usia. Karena shalat tidak menuntut ukuran seperti kekuatan, persiapan dan bakat tertentu.
Karena itu, shalat termasuk aktivitas tubuh yang paling banyak melindungi dan menjauhkan seseorang dari berbagai penyakit yang disebabkan oleh permainan-permainan yang bersifat olahraga. Bahkan pelaksanaannya tidak perlu konsultasi dulu ke dokter, seperti halnya ketika seseorang ingin melakukan  latihan olahraga dan beberapa jenis olahraga yang lain. Kalau begitu, shalat sebenarnya terapi kesehatan yang sangat baik, ringan dan gampang. Disamping itu, tujuanyang mendasar adalah ibadah.
1. anfaaat salam dalam shalat
Manfaat gerakan salam ketika shalat yaitu memperkuat otot-otot yang bekerja, menambah keelastisitannya, memperbaiki otot-otot yang mengerut, menjauhkan leher dari kekeringan dan ketegangan. Begitu juga, gerakan inindapat membantu menambah elastisitas tulang-tulang pada tulang belakang bagian atas di dalam leher mencegah pengerasan tulang (osteoclerotis) dan pertautan –pertautannya. Selain itu, gerakan ini bekerja membebaskan pembuluh-pembuluh darah besar yang ada di dalam leher seperti pembuluh nadi leher yanga timbal balik dengan kedua cabangnya baik di dalam maupun di luar, dan pembuluh darah  urat leher dengan kedua penopangnya. Dengan demikian, salam dapat membebaskannya dari sesuatu yang dapat memperlambat fungsinya dan menghalangi sirkulasi darah yang ada di dalamnya, seperti pembengkokkan atau tekanan dari anggota-anggota yang berdekatan. Penolehan yanga teratur dan tertentu waktunya ini ke kanan dan ke kiri di dalam salam dapat menjaga elastisitas dinding pembuluh darah.





DAFTAR PUSTAKA

Al- Dimyathy, M. Adly shafy. 2008. Shalat, Penyambahan, Pencerahan, Menyehatkan. Jakarta selatan : Grafindo Khazanah Ilmu.
Asy- Jalal Muhamad. 2007. Terapi Shalat. Jakarta selatan : Grafindo.
Rifa’i Moh.1978. Ilmu Fiqih Islam Lengkap. Semarang : PT  Karya Toha Putra.
Tharsyah, Adnan. 2007. Keajaiban Shalat Bagi Kesehatan. Jakarta selatan : Senayan publishing.
Umam, Chatibul, dkk. 2003. Fiqih Untuk Madrasah Tsanawiyah Kelas 1. Jakarta : Menara kudus.
http: //ari2abdillah.wordpress.com/2007/06/25/shalat/
http: //muhamadsyamsularifin.blog.friendster.com/tag/macam-macam-sunah/
http: //www.almanhaj.or.id/content/1715/slash/
http: //www.napnipnop.com/2010/04/panduan-dan-jenis-sholat-sunah.html

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar